Loading...

Friday, August 29, 2014

Doa kita pasti diterima Allah

Dul:”Mad.., ane sering dengar dari ceramah ustadz - ustadz bahwa Allah akan menerima setiap doa kite, ntu benar ndak Mad…?

Somad:”Iye Dul, ntu bener, Allah pasti menerima setiap doa kita…”

Dul:”Kok doa ane ndak diterima ame Allah Mad…?”

Somad:”Mana buktinya Dul?”

Dul:”Bukti apaan maksud nt Mad..?”

Somad:”Bukti kalau doa nt ditolak ame Allah, doa nt dikembalikan ndak?”

Dul:”Somaaad, ane serius nih.., masak ada doa dikembaliin?!?”

Somad:”Dul.., kalau doa nt ndak dikembaliin, ntu artinya doa nt sudah diterima sama Allah Dul, sekarang nt tinggal tunggu aja jawaban dari Allah atas doa nt ntu..”

Dul:”Otak nt emang kepinteran Mad…..!, ane mau marah gimana, mau ketawa juga ndak lucu.., lalu ampe kapan ane mesti nunggu Somaad?”

Somad:”Ampe waktu yang tepat menurut Allah Dul..”

Dul:”Iyee, tapi waktu yang tepat ntu kapan..?

Somad:”Nt inget ndak dulu waktu kita kirim lamaran kerja ke perusahaan-perusahaan..?

Dul:”Iyee ane inget…”

Somad:”Selama alamat yang kita tulis di ntu surat lamaran bener, pasti ntu surat lamaran nyampe dan diterima perusahaan…”

Dul:”Iyee, trus…?”

Somad:”Perkara kapan kite dipanggil dan dikasih pekerjaan ame ntu perusahaan, ntu tergantung kebijakan perusahaan, kalau kemudian kita belum dipanggil,mungkin karena belum ada job yang pas buat kite, atau mungkin kompetensi kita dianggap kurang, kualifikasi kita tidak memenuhi syarat dan lain sebagainya.."

Dul:”Lalu apa hubungannya sama doa yang belum dijawab Allah Somaaad..!

Somad:”Gini Dul…,selama nt sudah berdoa kepada Allah, pasti doa nt diterima ama Allah, perkara kapan doa nt akan diijabah oleh Allah, itu hak prerogative Allah untuk menentukan kapan, dimana dan dalam bentuk apa doa kita diqobulkan oleh Allah..; kalau sekarang doa nt belum diqobul Allah, mungkin Allah melihat waktunya belum tepat Dul.., mungkin Allah melihat nt belum waktunya memiliki harta yang banyak, mungkin Allah melihat nt belum siap untuk itu, atau kenapa nt belum dikasih jabatan, karena Allah melihat nt belum siap merima amanah jabatan ntu dan lain sebagainya…; tapi nt harus tetap yakin, suatu saat nanti, ketika waktunya sudah tepat menurut Allah, apa yang nt minta ntu pasti akan nt terima sesuai dengan kadar yang Allah tentukan Dul..”

Dul:”Masuk akal juga Mad….”

Somad:”Mangkanya nt mesti selalu berbaik sangka pada Allah, harus sabar, dan harus jeli, karena mungkin sebenarnya doa nt sudah diqobul Allah, hanya dalam bentuk yang lain yang beda dari pikiran nt Dul..”

Dul:”Misalnya Mad…?”

Somad:”Misalnya nt berdoa Robbana ‘atina fidunya hasanah wal fil akhirati hasanah…,ya Allah berikanlah kepadaku kebaikan didunia, dan berikan kepadaku kebaikan di akhirat, kemudian Allah meng-ijabah doa nt dengan menjadikan nt kekurangan harta seperti sekarang ini, agar nt selamat didunia dan akhirat Dul..”

Dul:”Maksud nt Mad…?”

Somad:”Dul..,betapa banyak orang ‘celaka’ karena hartanya, betapa banyak orang kaya yang justru mendapatkan kerugian didunia dan akhiratnya karena ia tidak bisa membawa hartanya dengan baik, hingga akhirnya ia menjadi budak harta, ia menjadi hamba dunia, hartanya justru menjadi bumerang yang mencelakai dirinya sendiri…, dan karena Allah sayang banget ama nt, Allah ingin nt selamat didunia dan akhirat nanti, Allah kasih nt harta yang sekedarnya saja, agar nt tidak diperbudak harta, agar nt tetap menjadi hamba Allah yang taat, bukan menjadi hamba dunia Dul…”

Dul:”Somaaad, meski contoh nt nih nylekit banget, mudah-mudahan ntu bener, Allah sayang ane, Allah ndak ingin ane jadi budak harta, Allah ingin ane selamat dari fitnah harta, gitu kan Mad…?”

Somad:”Naaah sekarang nt pinteran Dul…., nt dapat nangkep maksud perkataan ane…”

Dul:”Somaaad..!!!!! ane emang pinter Mad…,cuman kalah dikit doang dari nt…”

Somad:”He he he…”

Thursday, August 28, 2014

Ujian itu Kesempatan


Dul:"Mad....;ane lg pusing nih...."

Somad:" Knp Dul...kok pusing mulu...."

Dul:"Iya nih Mad...ane lg banyak masalah, bkn masalah ane sih sebenarnya, tp masalah keluarga besar ane, adik dan orang tua ane, jd kan mau ndak mau ane kefikiran juga.."

Somad:" Alhamdulillah....."

Dul:"Somaaaaaad; orang lg dirundung masalah malah bilang alhamdulillah...tega nt y Mad..."

Somad:"He he tenang Dul....; orang yang sedang dirundung masalah itu spt orang yang sedang mengikuti ujian Dul; artinya dia sedang diberi kesempatan untuk naik kelas...."

Dul:"Maksud nt Mad....?"

Somad:"Dul sahabatku yang baik hati..;anak sekolah yg mau naik kelas, harus ikut ujian dulu, mahasiswa yg pengen jadi sarjana, hrs melewati ujian dulu....;pun dengan kita, ketika kita ingin 'naik kelas' kita hrs melewati ujian dulu....itu sunatullahnya...."

Dul:"Iya Somaaaad, tp ini ujiannya berat banget....!!"

Somad:"Alhamdulillah...."

Dul:"Kok Alhamdulilllah lagi sih...ane kan bilang ujiannya berat banget Somaaddd!!"

Somad:"Dul....; anak SD akan diuji dengan materi SD, anak SMP akan diuji sesuai dgn tingkatannya, pun SMA dan Mahasiswa, akan diuji dengan ujian yg setara dgn tingkat kemampuannya...;nah kalau skr nt diuji dengan ujian yang berat, mungkin Allah untuk menempatkan nt di tingkatan sarjana, jadi wajar kalau ujiannya berat...,masak sarjana diuji dengan materi anak TK..?"

Dul:"Jdi ane mesti gimana Mad...?"

Somad:"Pertama...Allah tdk akan menguji kita dengan ujian yang melebihi batas kemampuan kita, jd nt harus yakin bahwa nt bisa menjalani ujian ini....;

Dul:"Trus....?"

Somad:"Trus...nt amalin tuh apa yang sdh guru ajarkan..'ulah loba teuing mikir, tanceupkeun ka hate...,kembalikan kepada Allah, inna lillahi wa inna ilaihi roji;un...,mangga gusti...,nuhun gusti...; masak nt lupa baru semalam guru bicara spt itu Dul..?

Dul:"Astaghfirullah...benar Mad...; ah dasar setan, kerjaannya nakut-nakutin ane mulu...."

Somad:"Dul...kalau setan menakut-nakuti kita dengan perasaan cemas,khawatir,galau, itu memang sudah pekerjaan setan.., nt bayangin kalau setan ndak punya kerjaan, setan nganggur, kemudian setan pada demo ke depnaker..kan malah repot Dul..."

Dul:"Nt Mad....masak ada setan demo....Mad...!!

Somad:"He he...,makanya Dul...,biarin setan dengan kerjaanya, selama kita masih pake rompi anti setan, insya Allah setan ndak bakal bisa menggoda dan menakuti kita Dul...."

Dul:"Rompi anti setan apaan tuh Mad...?"

Somad:"Dul.....Kalimat Laa ilaha ilallah itu senjata paling sakti, temeng paling kuat yang tidak akan tembus oleh godaan setan macam apapun kalau kita sudah bisa makenya...."

Dul:"Astaghfirullah......;knp ane lupa y Mad....?"

Somad:"Ntu krn nt belum pake Laa ilaha ilallah dengan benar Dul...; coba kalau nt sdh bener makenya, ndak bakalan nt pusing kayak gini...."

Dul:"Emang nt sdh bisa Mad..?"

Somad:"Belum Dul...."

Dul:"Kok nt tadi bilang ane sj yang belum bisa make laa ilaha ilallah?

Somad:"He he skr kan ceritanya nt yang nanya, ane yg jawab,yg ditanya itu mesti rada pinteran dikit dr yang nanya Dul...he he..."

Dul:"Bisa aja nt Mad...., tp bener juga sih, ane merasa belum make laa ilaha ilallah dengan benr Mad..."

Somad:"Makanya rajin2 datang ke majelis Dul....,biar kita ndak kalah mulu sama setan...."

Dul:"Siap Mad....!!

Tuesday, August 26, 2014

Segenggam Garam

Segenggam Garam

Dul:”Mad.., ada nggak sih rumus atau formula untuk mengurangi beban hidup..?

Somad:”Maksud nt Dul..?

Dul:”Iya Mad, hampir tiap hari, kitakan selalu dihadapkan pada berbagai masalah, baik ntu masalah dikantor lah, masalah dengan temanlah, masalah keluarga, masalah keuangan dan berbagai masalah lainnya yang datang silih berganti dalam hidup kite, maksud ane bagaimana caranya agar masalah ntu tidak ‘terasa pahit’ banget dan kita bisa melaluinya dengan enjoy...”

Somad:”Wuih pake kata enjoy segala nt Dul..., belajar dimana nt Dul..?”

Dul:”Lah pan tiap hari ane dicecokin nt ama bahasa-bahasa intelek Mad, masak ndak ada yang nyangkut.., udah deh jangan ngeledek ane mulu, jawab tuh pertanyaan ane..!

Somad:”Dul..., boleh ndak ane minta empat sendok garam..?”

Dul:”Somaad, nt kebiasaan nih, apa yang ditanya, apa yang diminta, ini pake minta garam segala, nih ambil sekantong sekalian...”

Somad:”Sekarang ane masukin ni garam kedalam gelas ini, dan ane aduk sampe rata..; nah sekarang nt cobain ni campuran air dan garam, pasti nikmat Dul..”

Dul:”Somaad.., mana ada air sama garam diaduk jadi nikmat, yang ada getir iya, ndak mau, ane ndak mau cobain..!”

Somad:”Kalau nt ndak mau cobain, maka ane ndak akan bisa jawab pertanyaan nt tadi Dul..., kalau pake bahasa yang panjang lebar, nanti nt pusing lagi, dah cobain dikit aje...”

Dul:”Somaad.., Somaad, dah sini...., puuuuh, asin banget Somaaaad..!!!!!”

Somad:”He he..., sekarang kita main ke sendang yuk Dul...”

Dul:”Mad..., nt dendam sama ane Mad..., abis suruh minum air garam, sekarang ngajak ke sendang, jangan-jangan sampe sana nt suruh ane masuk ke sendang lagi.., aneh-aneh saja nih bocah yang atu..”

Somad:”Udah..,ikut aja...”

Dul:”Sekarang apa lagi Mad...?”

Somad:”Ane mau masukin ini sisa garam yang sekantong tadi kedalam ni sendang...”

Dul:”Trus..?”

Somad:”Nah garamnya sudah ane masukin semua, sekarang coba nt rasain air sendang yang bening ini..?”

Dul:”Somaaad, ndak suruh nyebur, malah suruh ngerasain air sendang..., nih ane minum airnya Mad..!”

Somad:”Bagaimana rasanya Dul.., apa kerasa asin?”

Dul:”Ndak Mad..., biasa saja, rasa air tawar yang segar...”

Somad:”Sekarang jawab pertanyaan ane, kenapa garam yang dua sendok didalam gelas tadi terasa sangat getir, tapi garam yang hampir sebungkus tadi, tidak mempengaruhi rasa air sendang ini..?”

Dul:”Ini pasti pertanyaan jebakan lagi.., ya karena garam yang dua sendok ntu hanya dicampur dengan air segelas, maka asinnya garam kerasa banget Mad..., sementara garam sekantong tadi kan nt campurin ke  air sendang yang seluas ini, ndak ngaruh lah...”

Somad:”Tepat Dul..., ntu jawaban pertanyaan nt tadi...”

Dul:”Jawaban apaan Mad...lah tibang garam sama air doang, nt bilang jawaban..!”

Somad:”Dul...garam ntu ibarat ‘masalah’, sementara air digelas dan air sendang ntu ibarat ‘kondisi hati kita..’

Dul:”Trus...?”

Somad:”Ketika garam cuman dua sendok, dimasukan kedalam air yang cuman segelas, akan terasa sangat getir.., ntu seperti masalah yang sebenarnya kecil, masalah yang biasa-biasa saja, tapi ketika kita masukin kedalam hati kita yang kerdil, maka masalah ntu akan terasa sangat berat, sangat getir....; sementara ketika garam yang lebih banyak tadi ane masukin kedalam sendang yang luas, justru sama sekali tidak mempengaruhi rasa air sendang, ntu seperti kita dikasih masalah, dikasih ujian sama Allah, lebih berat dari orang lain misalnya, tapi kita menerimanya dengan kelapangan dada, kita menyikapinya dengan kebesaran jiwa, kita menerimanya dengan kebesaran hati, maka insya Allah masalah atau ujian apapun yang Allah berikan kepada kita, tidak akan membuat kita putus asa, tidak akan membuat kita meratap, tidak akan membuat gelap mata, tidak akan membuat kita menyalahkan Allah, karena seperti air sendang yang bisa menetralisir rasa garam yang asin dengan airnya yang banyak, kebesaran jiwa kita, kebesaran hati kita, akan mampu menetralisir tekanan masalah yang sedang kita hadapi, sampe sini nt paham Dul..?

Dul:”Insya Allah ane ngerti sekarang, hanya ane belum bisa terima rasa asin ini, getir banget Mad.., nt tega banget ame ane…”

Somad:”Tapi hikmahnya nt jadi ngerti bagaimana cara kita menghadapi masalah kan Dul…, yaah getir dikit karena garam mah ndak apa-apa, itung-itung jamu, daripada nt tiap hari getir terus didera masalah Dul…, he he..”

Dul:”Iya deh..,ane ndak bakalan menang lawan nt Mad….; tapi makasih banget loh Mad, ane jadi agak enakan nih sekarang, dan ruwet lagi…”

Somad:”Ndak harus berterima kasih pada ane Dul, ucapkan saja Alhamdulillah pada Allah, karena ntu memang hak nt untuk tahu, ane hanya jadi wasilah Allah untuk menyampaikannya ken t…”

Dul:”Alhamdulillah ya Allah…, terima kasih sudah memberikan ane teman yang bernama Somad, meski kadang keterlaluan, tapi sebenarnya dia baik ya Allah, moga besok-besok kalau Somad mau kasih contoh ndak harus pake minum air garam lagi ya Allah…Aamiin..”

Somad:”Aamiin…., Dul…Dul, sudah bersyukur, masih ditambahin keluhan….”

Monday, August 25, 2014

Hewan Terkuat

Somad:”Dul…nt tahu ndak hewan apa yang paling kuat didunia..?

Dul:”Nt Mad…, ntu mah pertanyaan buat anak kecil Mad.., ya tentu saja Gajah Somaad..”

Somad:”Kenapa nt bilang gajah hewan terkuat didunia Dul..?

Dul:”Somaad, tumben otak nt agak lelet nih, masak masih nanya kenapa gajah ane sebut hewan terkuat didunia, ya tentu saja karena badannya yang gede, belalainya saja bisa mengangkat batang pohon kelapa Mad…, emang ada hewan lain yang lebih kuat dari gajah Mad..? nt ini kalau nanya suka ngawur….”

Somad:”Jawaban nt salah Dul…;hewan yang paling kuat ntu Semut Dul…”

Dul:”Sini ane pegang kening nt Mad…., sudah panas kali ye, masak semut yang kecil segitu dibilang hewan terkuat didunia, Somaad, Somaad…!

Somad:”Dul..; semut pemakan daun (semut rangrang) itu memang ukuran tubuhnya kecil, bahkan sangat kecil kalau dibanding gajah, tapi dengan ukuran tubuh sebesar itu, semut pemakan daun mampu mengangkat beban yang beratnya 50 kali dari berat tubuhnya, jadi kalau ibarat kata itu semut besarnya sebesar Ade Rai, maka semut ntu akan bisa mengangkat sebuah container seberat 50 ton!

Dul:”Beneran nt Mad…?”

Somad:”Nt perhatiin saja ntu semut pemakan daun.., tuh lihat dipohon ntu….”

Dul:”Iya ya Mad…,ni semut kuat banget….; tapi ane masih penasaran, kenapa sepagi ini nt ngomongin semut Mad…?

Somad:”Semut nt cerminan perilaku sebagian kita Dul, banyak orang yang perilakunya kayak semut…”

Dul:”Maksud nt perilaku manusia yang kayak semut ntu yang suka salam-salaman gitu Mad…?

Somad:”Iya itu perilaku positifnya, sementara disisi lain perilaku semut yang jarang dibicarakan adalah semut itu bekerja sangat keras, bekerja siang malam, bahkan seperti nt tadi lihat, semut rela mengangkat makanan dan dedaunan yang beratnya jauh melebihi ukurannya, untuk kemudian makanan itu dibawa kesarangnya, ditimbun, dan nt tahu ndak Dul, makanan yang dikumpulkan semut-semut ntu, tidak akan habis hingga semut-semut yang mengumpulkannya mati!

Dul:”Waduuuh…;kayak manusia yang suka numpuk-numpuk harta ampe tujuh turunan dong Mad…”

Somad:”Persis Dul…; ntu yang ane maksud, ada banyak manusia seperti semut, kerja keras, banting tulang, peras keringat, kaki dijadikan kepala, kepala dijadikan kaki, siang dijadikan malam, malam dijadikan siang, yang haram dihalalkan, yang bukan haknya diakui, kalau perlu sikut kiri kanan, tak peduli apakah perbuatannya itu mengorbankan kepentingan orang lain atau tidak, yang penting bagaimana mengumpulkan harta sebanyak mungkin…”

Dul:”Ane jadi bergidik mendengar kata-kata nt Mad…, emang ada orang yang kayak gitu..?

Somad:”Nt ndak lihat di berita Mad, ada orang yang mobilnya sampe 74 unit, ntu baru yang ketauan, belum yang ndak ketauan, ada lagi orang yang punya pulau, ada orang yang uangnya dibagi-bagikan ke artis-artis, ntu karena saking banyaknya uang Dul..”

Dul:”Iye ye….; manusia emang luar biasa…, luar biasa gila maksud ane Mad.., he he..”

Somad:”Iya Dul…, banyak orang yang sudah ‘gila’ karena terperdaya
nafsunya, banyak orang yang ‘gila’ karena mencintai dunia dengan gelap mata, banyak orang ‘gila’ karena diperbudak oleh tipu daya dunia yang fana ini….”

Dul:”Mad….; menurut nt, apakah memang kita harus ‘segila’ ntu untuk ngumpulin harta Mad..?”

Somad:”Dul…, mari kita ingat-ingat lagi pelajaran yang kita dapat dari Pangersa Aa’, beliau sering menyampaikan bahwa kita tinggal didunia ini hanya sementara, dunia ini hanya tempat persinggahan kita yang tidak berapa lama, dunia ini hanya tempat sendau gurau yang menipu jika kita tidak pandai memaknainya…; ikhtiar ntu wajib, dan karena saking pentingnya ikhtiar, Allah memberikan tuntunan dan arahan agar kita bisa berikhtiar dengan baik, benar, dan hasilnya sesuai dengan harapan..”

Dul:”Jadi maksud nt kita tidak melulu harus banting tulang, peras keringat dan kerja sekeras-kerasnya untuk dapat mencukupi kebutuhan kita Mad…?”

Somad:”Tepat Dul…; ane lebih seneng menyebutnya dengan ‘kerja cerdas’ daripada kerja keras Dul…”

Dul:”Kerja Cerdas gimana maksud nt Mad..?

Somad:”Kalau kerja keras kita harus banting tulang segala, maka kerja cerdas adalah kerja dengan ini dan ini Dul…”

Dul:”Kerja Cerdas ntu dengan Otak dan Hati maksud nt Mad…?”

Somad:”Tepat Dul, kerja dengan otak, kerja dengan ilmu, jauh lebih menghasilkan daripada sekedar kerja keras Dul, sementara kerja dengan hati, kerja dengan ikhlas, akan menghasilkan ketentraman, terlepas dari berapa dan apapun hasil yang kita terima, begitu Dul, nt paham..?

Dul:”Pengennya sih gitu, tapi ada ndak kesimpulan yang lebih ringkes Mad, biar ane ndak terlalu capek mikirnya..?

Somad:”Bekerja keras itu menghasilkan, Bekerja Cerdas itu melipat gandakan, Bekerja Ikhlas itu menentramkan…”,Bisa dimengerti saudara Dul..?

Dul:”Siaap…., dapat dimengerti Bung Somaad…; he he..”

Somad:”Dua jempol buat nt Dul…”

Ikan Asin


Dul:”Mad…., gimana caranya agar kita tidak terpengaruh oleh dampak buruk lingkungan kita Mad…?”

Somad:”Maksud nt Dul..?

Dul:”Ntu Mad, seperti diberita-berita ntu, hampir tiap hari ada aja berita yang bikin bulu kuduk bergidik, hampir semua kejahatan yang katanya ada dijaman jahiliyah dulu, sekarang ini semua sudah ada didepan mata kita, perjudian, minuman keras, pemerasan, perampokan, pencurian, pergaulan bebas, obat-obat terlarang, semuanya ada disekitar kita, bagaimana kita bisa terhindar dari pengaruh lingkungan yang seperti itu Mad…?

Somad:”Tumben pertanyaan nt panjang banget Dul, jawabannya ya kita jangan ikut-ikutan Dul..”

Dul:”Iye ane tahu, jangan ikutan, maksud ane, kan tidak mungkin kalau kita mengurung diri dikamar untuk menghindari pengaruh buruk ntu Somad, ntu bagaimana caranya..?

Somad:”Ooooh ntu maksudnya; gini Dul, nt tahu ndak kenapa ikan etong yang suka nt makan itu ndak asin meski ikan ntu tinggal di air yang laut yang asin?”

Dul:”Emang etong ndak asing Mad…, bukannya ikan etong ntu asin?”

Somad:”Ikan etong ntu asin, setelah ikan itu mati Dul, dibumbuin, baru rasanya asin, tapi selama ikan etong ntu hidup, coba nt rasain, pasti rasanya tidak asin…”

Dul:”Kira-kira dong Mad, masak ane makan ikan hidup-hidup, tapi benar juga ya, kenapa ikan-ikan dilaut ntu nggak asin, padahal air lautnya asin ya Mad…?

Somad:”Selama ikan ntu masih hidup, maka ikan laut tidak akan terpengaruh oleh asinnya air laut, ikan hanya akan menjadi asin setelah ikan ntu mati Dul….”

Dul:”Hubungannya sama pertanyaan ane apa Mad…?”

Somad:”Dul yang baik hati dan tidak sombong…., kita ini ibarat ikan, sementara lingkungan adalah lautnya..”

Dul:”Trus..?”

Somad:”Selama kita hidup, maksudnya selama hati kita hidup, selama kita punya prinsip, maka lingkungan seperti apapun tidak akan dapat mempengaruhi kita, misalnya dilingkungan sekitar kita orang-orangnya pada suka judi, selama hati kita hidup, selama kita memegang prinsip bahwa judi itu dilarang agama, insya Allah kita tidak akan ikut-ikutan main judi bersama mereka…., pun misalnya tempat kerja kita, orang-orangnya ndak pada shalat, selama kita berprinsip shalat ntu kewajiban dan kebutuhan kita, kita akan tetap istiqomah menjalankan shalat, pun dengan hal lainnya, apa dan bagaimanapun kondisi lingkungannya, selama hati kita hidup dan selama kita memegang teguh prinsip yang kita yakini, maka kita tidak akan terpengaruh oleh kondisi lingkungan sekitar kita..”

Dul:”Jadi kalau yang ikut-ikutan ntu kayak ikan mati ya Mad..?”

Somad:”Bener Dul..;nt lihat ikan yang mati, jangankan ada gelombang besar, sama riak air yang kecil saja, ikan yang mati akan terbawa kemanapun air mengalir, ikan mati akan diombang-ambing, dibenturkan kekarang, bahkan terseret kedaratan oleh air tidak besar sekalipun, persis seperti orang yang hatinya mati, dan tidak memiliki prinsip yang kokoh, ia akan mudah diombang-ambingkan oleh arus kehidupan, ada orang mabuk, ikut, ada orang judi, ikut, ada orang ndak shalat, ikut ndak shalat, dan seterusnya….”

Dul:”Ooooh jadi begitu ya Mad….”

Somad:”Iya Dul, mangkanya hidupkan terus hati kita dan pegang teguh prinsip yang kita yakini, insya Allah kita akan terhindar dari pengaruh buruk lingkungan Dul..”

Dul:”Siaaap, laksanakan…!

Friday, August 22, 2014

Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un


Dul:"Mad...; nt kan sedikit banyak tahu tuh ayat qur'an, kira-kira ayat mana yang paling bagus dan paling berguna bagi ane ya Mad..."

Somad:"Ayat al qur'an ntu bagus semua dan merupakan satu kesatuan yang utuh Dul, ndak bisa dipisah-pisah, malah nanti salah tafsir lagi..."

Dul:"Iya ane ngerti Mad..., maksud ane, ayat yang simpel, tapi bisa ane jadikan pegangan biar hidup ane tidak terombang-ambing kayak sekarang ni Mad..., nt tahu ndiri ane hafalan qur'an ane kayak apa.."

Somad:"Maksa banget sih nt Dul....; kalau nt mau tafakur, tafakuri saja satu ayat yang insya Allah akan membuat hidup nt stabil Dul....;

Dul:”Naaah ntu yang ane maksud Mad..., ayatnya apaan tuh?

Somad:”Inna lillahi wa inna ilahi roji'un Dul..."

Dul:"Somaaaaad, nt nyumpahin ane mati...?!!

Somad:"Lah pan nt tadi minta dikasih tahu ayat yang bisa buat hidup nt stabil Mad, ya ntu ayatnya Dul...!"

Dul:"Somaaad, dimana - mana, inna lillahi wa inna ilaaihi roji'un ntu untuk orang mati!

Somad:"Bukan Dul..., ayat ntu bukan hanya untuk orang mati, tapi justru untuk orang hidup...!

Dul:"Maksud nt Mad..?”

Somad:"Coba nt tafakuri ayat ntu, 'Semua dari Allah, dan akan kembali kepada Allah', artinya ketika nt kaya, kekayaan ntu datangnya dari Allah, bukan karena nt pinter atau karena nt hebat, semua datangnya dari Allah..; pun ketika kemudian nt jatuh miskin secara syari'at, harta dan kekayaan nt habis semua, hakekatnya kekayaan nt ntu kembali kepada pemiliknya yang hakiki, yaitu Allah..."

Dul:"Trus..?”

Somad:"Ketika nt menyadari dan memahami apapun yang ada pada nt ntu dari Allah, maka nt tidak akan menjadi sombong dan lupa diri ketika dititipi amanah seperti harta, pangkat ataupun jabatan, karena nt sadar bahwa semua ntu milik Allah, ndak ada yang perlu disombongkan, ndak ada yang perlu dibangga – banggakan, pun nt tidak akan menangis tersedu, manakala amanah itu kembali pada Allah, harta nt habis misalnya, jabatan nt berakhir misalnya, pangkat nt pun tidak lagi bisa nt banggakan misalnya, hidup nt akan tetap stabil, tenang, tentram, tidak goyah oleh pusaran badai kehidupan sekalipun, karena sekali lagi, nt yakin, semua dari Allah dan akan kembali kepada Allah, paham Bro..?

Dul:"Jempol buat nt Mad....; ternyata inna lillahi wa inna ilaihi roji'un ntu dalem banget ye maknanya.."

Somad:"Mangkanya Dul, jangan cepat berpuas diri, terus dan terus kita tambah ilmu, insya Allah hidup kita akan diberi kemudahan sama Allah.."

Dul:"Iya Mad..., ane mau beneran aah ngajinya...

Somad:"Jadi selama ini nt ngajinya bohongan Dul?

Dul:"Ikut - ikutan doang, yang penting rame, he he .

Somad:”??????..”

Belajar dari Cicak



Dul:”Mad…, gimana caranya agar kita tidak mudah mengeluh dalam menjalani kehidupan ini Mad…?”

Somad:”Gampang Dul.., belajar saja dari Cicak..!”

Dul:”Somaaad..!, kemarin ane disuruh belajar dari burung, kemudian ane disuruh getok batu, sekarang lebih parah, suruh belajar dari Cicak, apa hubungannya dengan pertanyaan ane Somaaaad..!”

Somad:”Nt perhatikan ntu Cicak Dul.., Cicak bisa terbang ndak..?”

Dul:”Mad…anak nt yang umur setahun aja tahu kalau Cicak ntu ndak bisa terbang, pake nanya lagi ke ane…, ya ndak bisa Somaad!”

Somad:”Kalau nyamuk, bisa terbang Dul..?”

Dul:”Bisa..,kalau naik pesawat jet !,kesel ane…”

Somad:”Dul sahabatku yang baik hati, jangan marah-marah terus, nanti tambah jelek loh….; sekarang coba nt perhatiin ntu Cicak yang ndak bisa terbang, tapi Allah kasih makanan Cicak ntu nyamuk yang justru bisa terbang, secara logika, mestinya Cicak akan kesulitan menangkap nyamuk yang bisa terbang, sementara Cicak hanya bisa merayap, betul ndak..?”

Dul:”Bentar…, bentar Mad…, iya ya, ntuk Cicak bisanya cuman merayap, sementara nyamuk terbangnya gesit banget, tapi kok bisa ya Cicak makan nyamuk..?”

Somad:”Sekarang ane tanya ke nt Dul, nt pernah dengar ndak Cicak ngeluh atau protes ke Allah, ‘ya Allah kenapa ane dikasih makan nyamuk yang susah ane tangkep, ane kan ndak bisa terbang, sementara nyamuk kan bisa terbang ya Allah’ , pernah nt dengar Cicak ngeluh gitu..?

Dul:”Mana ane tahu Mad..,emang ane Angling Darma yang bisa mengerti bahasa Cicak…, tapi bener juga ya, kenapa Cicak ndak protes ke Allah kalau makanannya susah ditangkap ya Mad..?”

Somad:”Nah ntu dia Dul, Cicak aja ndak pernah protes meski susah nangkap nyamuk, sementara nt, bisanya ngeluh mulu, kurang dikit, ngeluh, susah dikit, ngeluh, kehujanan dikit, ngeluh, kepanasan juga ngeluh, kapan syukurnya Dul.., malu dong sama Cicak…!”

Dul:”Nt emang paling bisa kalau buat permisalan Mad, iya ya, ane baru nyadar kalau seharusnya kita ntu banyakin syukur dari pada banyak ngeluh ya Mad..”

Somad:”Silahkan saja nt ngeluh Dul, kalau ndak malu sama Cicak.., he he…”

Dul:”Ndak ah, mulai sekarang ane pengen banyakin rasa syukur, ane ndak mau diketawain sama Cicak Mad…”

Somad:”Siiiplah kalau nt ngerti Dul..”

Thursday, August 7, 2014

Iblis takut sama orang yang tidak shalat

Somad:"Suatu ketika iblis menggoda seseorang; sebut saja namanya fulan..; ketika fulan mau bangun shalat subuh, iblis bilang, 'tenang bro..., tidur aja bentaran lagi, nt kan abis lembur tuh semalam, masih capek, shalat subuh kan bisa ampe jam 6an' kate si iblis

Dul:"Trus gimana Mad...?"

Somad:"Si fulan kena tuh ame rayuan si iblis, ia akhirnya tidur lagi ampe jam 6 baru bangun, nah pas bangun jam 6, ia buru-buru kekantor, takut kesiangan, lupa deh kalau dia belum shalat subuh...; satu tuh si fulan kalah ame si iblis..."

Dul:"Trus..."

Somad:"Pas waktu dhuhur tiba, si fulan lagi sibuk-sibuknya ame pekerjaan, jadi dhuhurnya ketinggalan lagi...; ampe ashar, si fulan merasa nanggung kalau pekerjaannya ditunda, takut lupa, asharnya ketinggalan lagi, pas maghrib, dia buru-buru pulang, dijalan macet, jadilah maghribnya ketinggalan, hingga sampe rumah, sudah menjelang tengah malam, si fulan pun langsung tidur, ndak sempet shalat isya, jadilah hari itu sifulan total tidak melaksanakan shalat fardhu..."

Dul:"Waduuh...si iblis merasa menang dong...!"

Somad:"Justru setelah kejadian ntu, si iblis tidak pernah lagi menggoda sifulan, ampe fulan bingung, kemana si iblis yang biasa menggodanya, dan pas ketemu ame ntu iblis, fulan nanya, 'Blis, kenapa nt nggak pernah ganggu ane lagi?"

Dul:"Ape jawaban si iblis Mad..?"

Somad:"Iblis bilang,'iya bro, ane ndak berani lagi ganggu nt, ane nyerah deh...' kate si Iblis, lah fulan bingung, 'kenapa nt nyerah ame ane Blis?", si Iblis menjawab:"Dulu moyang ane diusir dari surga gara-gara moyang ane ndak mau sujud ame Adam, padahal cuman sekali, nah nt...; disuruh sujud kepada Allah, ampe 5 waktu, nt berani ninggalin perintah Allah, ane fikir nt lebih jahat dari moyang ane, makanya ane nyerah deh godain nt, lah moyang ane yang katanya jahat aja ndak gitu-gitu amat...' kata si Iblis

Dul:"He he cerita nt kadang agak ngawur Mad, tapi ada benernya juga, dizaman sekarang ni, manusia dah pada berani ninggalin perintah Allah, padahal iblis aja masih takut ama Allah..., luar biasa manusia ni...”

Somad:"Mudah-mudahan kite jadi orang yangg takut ame Allah ya Dul.."

Dul:"Aamiin..."

Wednesday, February 12, 2014

Waspada Virus 'Njambon'



“Nak Mas…, Aki akan buat simulasi kecil untuk memberikan gambaran bagaimana orang-orang yang membenci Islam ini membuat tipu daya dengan sangat rapih…” Kata Ki Bijak.

“Bagaimana simulasinya Ki….?”Tanya Maula.

“Pertama, kalau Aki mengatakan ‘siang’,maka Nak Mas harus menjawab ‘terang’, dan sebaliknya, ketika Aki mengatakan ‘malam’, maka Nak Mas harus menjawab ‘gelap’, Nak Mas mengerti…?” Tanya Ki Bijak memastikan.

“Mengerti Ki….” Jawab Maula.

“Kita mulai ya Nak Mas…, ‘Malam’..” Kata Ki Bijak.

“Gelap…” Jawab Maula spontan

“Siang…” Kata Ki Bijak lagi.

“Terang…” Jawab Maula dengan lancar

“Siang….”Kata Ki Bijak lagi

“Terang…” Kata Maula tanpa kesulitan.

Ki Bijak mengangguk, “Sekarang kita ke simulasi kedua Nak Mas, Nak Mas harus menjawab secara terbalik, ketika Aki mengatakan ‘siang’, maka Nak Mas harus menjawab ‘gelap’, dan ketika Aki mengatakan ‘malam’ Nak Mas harus menjawab ‘terang’, Nak Mas siap..?”Tanya Ki Bijak,

“Siap Ki….”Jawab Maula.

“Siang…?”Tanya Ki Bijak.
“Tera…,eh gelap…”Jawab Maula kagok

“Malam…?”Tanya Ki Bijak lagi.

“Gel…terang Ki…”Jawab Maula.

“Nak Mas…, Aki akan jelaskan kenapa pada simulasi pertama Nak Mas dapat menjawab dengan cepat,tepat,lancar,spontan dan tanpa kesulitan adalah karena pertanyaanya dan jawabannya sesuai dengan ‘fitrah’, bahwa siang, siapapun tahu itu ‘pasti’ terang, dan ‘malam’ itu pasti gelap, bahkan seorang anak kecilpun insya Allah mampu mencerna penjelasan ini dengan mudah….”

“Islam adalah agama fitrah, agama yang sesuai dengan logika, agama yang bisa dipahami oleh siapapun, agama yang dengan tepat memisahkan mana haq dna mana yang bathil, mana yang gelap dan mana yang terang……; sampai disini Nak Mas paham..?” Kata Ki Bijak

“Iya Ki, ana paham….”Jawab Maula.

“Lalu kemudian, datanglah orang-orang dengki yang mencoba mengubah ‘fitrah’ tersebut dimembolak-balikannya, dengan mengatakan bahwa siang itu gelap,bahwa malam itu terang, banyak orang Islam yang kemudian menjadi ‘gagap’ dan kebingungan….” Kata Ki Bijak.

“Ana belum paham Ki….” Kata Maula.

“Konkretnya orang-orang yang mencoba ‘menyamarkan’ apa yang sejatinya sudah jelas didalam ajaran islam…;

“Judi yang jelas-jelas haram, disamarkan dengan nama ‘undian berhadiah…’

“Kemudian arak yang jelas-jelas memabukan dan diharamkan, disamarkan dengan sebutan ‘minuman penambah stamina…’

“Kemudia narkoba yang jelas-jelas juga memabukan dan menghancurkan kehidupan seseorang, disamarkan dengan istilah ‘simbol pergaulan masa kini…’

“Belum lagi perzinahan, dengan jelas dan tegas islam mengatakan ‘jangan dekati zina, kemudian dikemas dengan nama ‘hari kasih sayang..;

“Ada lagi korupsi, yang diputar balikan mengatasnamakan rakyak dan lain sebagainya..”

“Perayaan-perayaan,pesta-pesta, hura-hura dan lain sebagainya, dengan berbagai cara disamarkan, agar orang-orang islam tidak bisa melihat dan membedakan dengan jelas seperti jelasnya perbedaan siang dan malam…..” Kata Ki Bijak.
Maula menghela nafas dalam-dalam demi mendengar penjelasan gurunya, “Iya Ki…sayangnya sedikit sekali orang yang menyadari bahwa ini sebuah perangkap bagi kita….” Kata Maula.

“Iya Nak Mas…,hal ini hanya mungkin terjadi karena memang upaya-upaya seperti ini dilakukan dengan sistematis dan continue, seperti simulasi kita tadi, ketika pertama kali Nak Mas diminta untuk memberikan jawaban yang terbalik, Nak Mas agak bingung, tapi Aki yakin setelah dua atau tiga kali pertanyaan, jawabanya Nak Mas akan sama lancarnya dengan simulasi yang pertama….”

“Pun dengan kondisi masyarakat kita Nak Mas, awalnya mungkin kita terkaget-kaget melihat orang-orang main judi, tapi setelah setiap hari melihat dan semakin banyak, perjudian dianggap sesuatu yang biasa saja…”

“Awalnya kita mungkin kaget orang-orang pada mabuk sempoyongan, tapi lama kelamaan kita acuh tak acuh dengan makin merebaknya fenomena ini.”

“Awalnya mungkin kita risih dengan muda-muda yang bukan muhrim berduaan, tapi lihat sekarang, hampir tidak ada lagi orang yang menegur muda-mudi pergi atau berada disuatu tempat berduaan, bahkan tak jarang orang tuanya justru yang menjadi promotornya….naudzubillah…” Kata Ki Bijak lagi.

“Iya Ki…..; seperti di bulan februari ini nih Ki…., biasanya ada hari kasih sayang yang menyesatkan, yang banyak diikuti bahwa oleh remaja-remaja muslim yang usianya baru belasan tahun, dengan mengatas namakan kasih sayang, berapa banyak sudah gugur bunga-bunga oleh kumbang nafsu….” Kata Maula.

“Iya Nak Mas…., Aki sangat-sangat prihatin dengan kondisi ini, Aki sebenarnya ingin berteriak atau bahkan menjerit melihat ‘kejahiliyahan’ telah menutup mata sebagian besar anak-anak muda kita, tapi suara Aki sangat terbatas Nak Mas, paling banter Aki suara Aki didengar oleh santri dan keluarga disini, selebihnya harus ada kekuatan yang lebih besar yang harus mengingatkan generasi muda kita untuk tidak terjebak pada tipu muslihat yang  merusak itu…” Kata Ki Bijak.

“Iya Ki…., ana juga sangat sedih, sepertinya tidak ada yang bisa membendung arus kesesatan ini, ada kelompok-kelompok yang keras, tapi kadang salah sasaran, ada yang mau memberikan nasehat, tapi justru mendapatkan pertentangan dari orang-orang islamnya sendiri..,aneh memang….” Kata Maula.

“karenanya, mari kita selamatkan anak dan keluarga kita saja dulu Nak Mas, bahwa tipu daya warna Njambon (pink) ini sangat berbahaya…” Kata Ki Bijak.

“Iya Ki….” Kata Maula.

Wassalam
Februari 12,2014

Thursday, February 6, 2014

GURU



“Ki….ana suka mendengar orang berkata bahwa kita bisa belajar sendiri tanpa perlu guru, menurut Aki gimana Ki….?Tanya Maula.

“Boleh Nak Mas…,silahkan belajar sendiri sekiranya kita mampu….;hanya dalam hemat Aki,keberadaan seorang guru atau ustadz dan kyai tetap memiliki arti penting bagi kita Nak Mas….” Kata Ki Bijak

“Iya Ki…;misalnya apa saja arti penting seorang guru bagi para penuntut ilmu Ki…?” Tanya Maula.

“Pertama, guru adalah wakil dari orang tua kita Nak Mas….; tidak setiap kita terlahir dari orang tua yang terdidik, ada banyak orang tua yang tidak mengenyam pendidikan formal maupun non formal, dan dengan kondisi seperti inilah kemudian orang-orang tua kita menitipkan kita kesekolah, kemadrasah maupun ke pesantren dengan satu tujuan agar anak-anaknya memiliki bekal ilmu lebih dari mereka, dan mereka berharap dengan pendidikan dan didikan guru,ustadz atau kyai yang linuwih, anak-anak mereka akan menjadi anak yang sholeh dan shohah.., jadi sangat berlebihan kalau kemudian kita mengatakan tidak perlu atau meremehkan seorang guru atau ustadz, karena itu tadi, kita terlahir dengan kondisi yang berbeda…” Kata Ki Bijak

“Kedua, guru memiliki ‘sesuatu’ untuk melihat kelebihan dan kekurangan kita.., Aki masih ingat manakala Nak Mas bercerita seorang pemain sepakbola yang empat kali mendapat predikat pemain terbaik dunia, siapa namanya Nak Mas…?” Tanya Ki Bijak

“Lionel Messi Ki…..” Kata Maula pendek.

“Ya..,Lionel Messi, logikanya seorang yang sudah menyandang predikat terbaik didunia, tidak memerlukan seorang pelatih lagi, tapi kenapa hingga sekarang sang pemain tetap berlatih dengan panduan pelatihnya…, jawabannya adalah karena setiap kita selalu memiliki ‘kelemahan’ yang mungkin kita tidak bisa lihat sendiri, dan dengan alas an itulah seorang pemain terbaik dunia pun memerlukan seorang pelatih,seorang pendamping dan seorang pembimbing untuk menemukan titik mana yang ia masih memerlukan perbaikan, atau bisa pula ia memerlukan seorang pelatih atau seorang guru untuk mengoptimalkan potensi yang ada pada dirinya…,sampai disini Nak Mas paham…?” Tanya Ki Bijak.

“Insya Allah paham Ki…,jangankan potensi kita yang ‘abstrak’ ya Ki, sementara telinga kita yang dekat sekalipun kita tidak bisa melihatnya secara langsung, harus pakai bantuan cermin atau lainnya….” Kata Maula.

“Ya Nak Mas, dan boleh jadi guru kita adalah cermin yang sangat bening untuk kita bisa berkaca dimana titik lemah kita untuk kita perbaiki, dan dimana titik lebih kita unukt kita kembangkan..”Kata Ki Bijak lagi.

“Ketiga,kemampuan kita sangat-sangat terbatas Nak Mas, sesuai fitrahnya, setiap kita diberi keterbatasan-keterbatasan, sehingga kemudian kita memerlukan  orang lain untuk menutupi keterbatasan kita tersebut…..”

“Pun dalam hal belajar, ambil contoh belajar al qur’an saja…., mungkin kita sudah bisa baca al qur’an, tapi Al Qur’an itu ibarat lautan yang sangat luas, sangat dalam dan penuh dengan segala potensi untuk kebahagiaan kita….; tapi sayangnya tidak semua orang bisa berenang dilautan, tidak semua orang punya sampan atau perahu untuk mengarunginya, tidak semua orang bisa menyelam untuk mengambil mutiaranya, tidak semua orang punya kail dan jala untuk mendapatkan ikan-ikannya….”

“Dan para guru kita, para kyai, para alim ulama dan orang-orang yang diberi kelebihan oleh Allah, ibarat mereka yang mampu berenang dilautan, memiliki sampan dan perahu, memiliki alat untuk mengail ikan atau bahkan mereka memiliki kemampuan untuk menyelami kedalaman al qur’an…; dan hasilnya adalah kitab-kitab yang mereka tulis, kitab-kitab yang mereka ringkas dan permudah,tujuannya tidak lain agar orang awam sekalipun, orang yang tidak berenang sekalipun, bisa menikmati perbendaharaan al qur;an yang sudah disarikan oleh para ulama-ulama kita…..” Kata Ki Bijak lagi.

“Tapi Ki ada orang yang mengatakan jangan taklid ke kyai, kembali saja ke al qur’an dan hadits, sebagainya….” Kata Maula.

“Yang Taklid itu siapa…? Dan yang meninggalkan al qur’an itu siapa sehingga harus kembali ke al qur’an, insya Allah apa yang ditulis dalam kitab-kitab ulama itu sumbernya al qur’an dan hadits, dan kenapa para ulama itu tidak menyodorkan al qur’an secara langsung dan utuh kepada kita, ya itu tadi, kemampuan kita dalam memahami al qur’an tidak sebaik mereka, jadi wajar kalau kemudian ulama-ulama itu menuangkan ‘air kedalam gelas dulu, sebelum menghidangkannya kepada kita, tujuannya agar kita lebih mudah meminumnya…” Kata Ki Bijak.

“Iya ya Ki,masak orang minum langsung dari thermosnya…., jadi kitab-kitab ulama itu ibarat gelas yang mempermudah kita meminum air nya ya Ki….” Kata Maula.

“Iya Nak Mas…, kitab ulama itu ibarat gelas yang dituangi air agar dapat disuguhkan dan kita dapat meminum airnya..”

“Kitab-kitab ulama itu ibarat kolam-kolam yang isinya adalah hasil tangkapan mereka dari lautan al qur’an yang sangat luas dan dalam, agar kita yang tidak bisa berenang atau menyelam,tetap bisa menikmati ilmu-ilmu yang terkandung didalam al qur’an….”

“Jadi dalam hemat Aki, sangat-sangat berlebihan kalau kemudian kita menuduh ulama itu telah berpaling dari al qur’an dan hadits hanya karena mereka telah menyarikan al qur’an dan hadits dalam kitab-kitabnya….” Kata Ki Bijak lagi.  

“Iya Ki…., lagi pula ulama-ulama itu bukan ‘orang sembarangan’ ya Ki…” Kata Maula.

“Mungkin ada orang-orang yang mengarang kitab dengan tujuan diluar yang Aki sebutkan tadi, tapi itu namanya bukan ulama,karena ulama sejatinya adalah mereka yang ‘takut kepada Allah’, jadi hampir tidak mungkin mereka bermain-main dengan Al Qur’an dengan tujuan-tujuan rendah seperti yang dituduhkan sebagian orang….” Kata Ki Bijak lagi.

“Ana juga kadang heran Ki, mereka mengatakan untuk tidak taklid kepada kyai dan ulama, sementara mereka sendiri sedemikian fanatic dengan buku-buku karangan ulamanya, padahal mereka sendiri yang bilang harus kembali pada al qur’an dan hadits, tapi tetap saja yang mereka bangga-banggakan itu kitab karangan ulama yang menjadi idolanya….” Kata Maula.

“Itulah romantika dunia Nak Mas…, mudah-mudahan kita dimasukan kedalam golongan orang-orang yang menghormati ulama, kyai dan guru-guru kita, karena dengan wasilah beliau-beliaulah kita bisa sedikit memahami apa yang dikandung al qur’an, apa yang diterangkan dalam hadits dan berbagai hikmah yang sebelumnya kita tidak tahu….” Kata Ki Bijak.

“Iya Ki….” Kata Maula mengakhiri perbincangan.

Wassalam

06 Februari 2014.